Dewantara.id || Palembang – Dalam ajaran Islam, silaturahmi dan maaf memaafkan bukan hanya sekadar ajaran moral, tetapi juga merupakan pondasi yang kokoh dalam membangun hubungan sosial yang harmonis. Silaturahmi, atau menjaga hubungan baik dengan sesama, merupakan tindakan yang dianjurkan dalam agama Islam.

Rasulullah Muhammad SAW sendiri memberikan contoh yang sangat baik dalam menjaga hubungan baik dengan orang lain, bahkan kepada mereka yang mungkin memiliki pandangan atau kebiasaan yang berbeda.

Hal ini menunjukkan bahwa Islam mengajarkan keselarasan antara manusia dalam menjalin interaksi sosial yang penuh dengan rasa saling menghormati dan menghargai satu sama lain.

Tak kalah pentingnya, maaf memaafkan juga merupakan salah satu ajaran yang sangat dijunjung tinggi dalam Islam. Maaf memaafkan tidak hanya dianjurkan, tetapi juga dianggap sebagai sebuah bentuk ketakwaan kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT :

Dalam Al-Quran, Allah SWT berfirman, “Dan hendaklah mereka memaafkan dan toleran. Tidakkah kamu suka bahwa Allah mengampuni kamu?” (QS. An-Nur: 22).

Pesan ini menegaskan pentingnya sikap saling memaafkan dalam membangun hubungan yang harmonis di antara sesama manusia. Rasulullah SAW juga menekankan pentingnya memaafkan kesalahan orang lain sebagai tanda kekuatan hati dan ketakwaan yang tinggi. Dengan memaafkan, seseorang tidak hanya memberikan kedamaian bagi dirinya sendiri, tetapi juga memperoleh pahala dan keberkahan dari Allah SWT.Dalam konteks kehidupan sehari-hari, praktik silaturahmi dan maaf memaafkan memiliki dampak yang sangat positif bagi individu maupun masyarakat.

Saling Menghormati :

Sikap saling menghormati, menghargai, dan memaafkan kesalahan orang lain dapat menciptakan lingkungan yang penuh kasih sayang dan toleransi. Dengan demikian, tidak hanya terjalin hubungan yang harmonis antarindividu, tetapi juga terbentuk masyarakat yang bersatu dan solid.

Oleh karena itu, sebagai umat Islam, kita diminta untuk menghayati nilai-nilai silaturahmi dan maaf memaafkan dalam kehidupan sehari-hari, sehingga kita dapat menciptakan dunia yang lebih baik, yang dipenuhi dengan kedamaian, harmoni, dan kasih sayang.

Dalam prakteknya, menjaga silaturahmi dan praktik maaf memaafkan seringkali dihadapkan pada berbagai tantangan, terutama dalam situasi konflik atau perbedaan pendapat. Namun, sebagai umat Islam, kita diajak untuk tetap memegang teguh nilai-nilai tersebut meskipun di tengah situasi yang sulit sekalipun.

Memaafkan bukanlah tanda kelemahan, melainkan bukti kekuatan hati dan ketakwaan yang tinggi. Dengan memaafkan, kita tidak hanya memberikan kesempatan untuk memperbaiki kesalahan diri sendiri, tetapi juga membuka pintu untuk rekonsiliasi dan perdamaian di antara sesama.

Selain itu, penting untuk diingat bahwa praktek silaturahmi dan maaf memaafkan tidak hanya berlaku dalam lingkup personal, tetapi juga dalam konteks sosial dan politik. Dalam sebuah masyarakat yang multikultural dan multireligius, menjaga hubungan baik antarumat beragama dan memaafkan kesalahan antarsesama merupakan langkah penting dalam menjaga kedamaian dan stabilitas sosial.

Dengan memperkuat nilai-nilai toleransi, saling pengertian, dan kerjasama antarumat beragama, kita dapat menjaga keharmonisan dan kedamaian dalam kehidupan beragama dan berbangsa.

penulis : Imron Supriyadi